Papan Penunjuk Jalan atau Reklame?


Hingga sekitar sepuluh tahun yang lalu, Bandung dikenal sebagai kota yang semrawut. Jalan-jalan kota yang hancur, banyak berlubang. Sampah bertebaran di berbagai tempat. Dan, di kota yang pernah dikenal sebagai Parijs van Java itu, sangat jarang ditemukan papan penunjuk jalan. Sehingga, orang-orang yang tidak begitu akrab dengan “kota kembang” — yang sering pula dipelesetkan sebagai “kota kambing” — mengalami kesulitan untuk bepergian dari satu tempat ke tempat lainnya, lantaran tak ditemukan petunjuk.

Untungnya, penduduk Bandung masih memiliki sisa-sisa keramahan Pasundan. Mereka dengan senang hati akan menjawab pertanyaan Anda panjang lebar, bila Anda menanyakan jalan. Tetapi, kalau Anda sering-sering bertanya di setiap jalan yang Anda lewati, tentunya capek juga. Terlebih lagi bila Anda mengendarai mobil. Sebentar-sebentar Anda akan berhenti di pinggir jalan untuk bertanya. Kelakuan seperti ini akan menimbulkan kemarahan pengendara mobil di belakang Anda. Klakson panjang pun akan menyalak memaki Anda.

Sekarang, papan penunjuk jalan bertebaran di hampir setiap tikungan, pertigaan, perempatan, perlimaan. Anda tidak perlu sering-sering bertanya untuk mencari tempat tujuan Anda. Karena bukan hanya nama tempat dan daerah wisata yang terpampang di papan-papan penunjuk jalan itu, tetapi juga nama FO (Factory Outlet),  hotel, ATM (Anjungan Tunai Mandiri – Automatic Teller Machine), rumah makan bahkan pabrik tahu.

Itulah uniknya Bandung. Ibukota Parahiyangan ini, dalam banyak hal, selalu kepingin tampil beda. Papan penunjuk jalan, yang dibuat secara resmi oleh Dinas Perhubungan (Dishub) setempat (baik Dishub Kota Bandung maupun Dishub Kabupaten Bandung) tampaknya bisa pula digunakan sebagai papan reklame.

Dengan kata lain, siapapun yang ingin lokasi usaha atau lokasi transaksinya “diabadikan” alias diiklankan pada papan-papan penunjuk jalan, tinggal menghubungi saja Dishub setempat. Saya tidak tahu apakah ada biaya khusus untuk itu, atau gratis. Tetapi kalau gratis, tentunya semua FO,  semua hotel, semua ATM, semua pabrik tahu, semua rumah makan akan dipampangkan di papan penunjuk jalan.

Kenyataannya, hanya ATM-ATM tertentu, FO-FO tertentu, hotel tertentu, rumah makan tertentu dan pabrik-pabrik tahu tertentu, yang terpampang namanya di papan-papan penunjuk jalan. Berdampingan dengan nama-nama tempat dan lokasi wisata yang sudah umum dikenal. Sahkah semua itu?

Tentunya sah-sah saja hal itu dilakukan, mengingat yang memampangkan papan-papan penunjuk jalan itu adalah instansi resmi pemerintah daerah setempat. Termasuk tak ada salahnya bila lembaga-lembaga komersial (FO, bank, rumah makan, hotel, pabrik tahu) itu mengeluarkan dana khusus untuk membayar semacam retribusi kepada pemerintah daerah (dalam hal ini Dinas Perhubungan). Toh itu tak ada bedanya dengan iklan, dan iklan harus membayar, dan pemerintah daerah butuh uang untuk tambahan biaya pengelolaan wilayahnya, dan lain sebagainya dan lain seterusnya.

Karena ada tambahan biaya dari “pemasangan iklan” pada papan-papan penunjuk jalan, tentunya kota Bandung dan kabupaten Bandung akan semakin tertata. Tidak ada lagi jalan berlubang, tidak ada lagi sampah berceceran, tidak ada lagi lampu jalanan yang padam di malam hari. Sayangnya, dalam banyak hal, Bandung masih semrawut. Termasuk di daerah-daerah tujuan wisata yang semestinya lebih tertata. Tapi itu kan sepuluh tahun yang lalu. Sekarang? Sama saja sih. Meskipun memang ada banyak perbaikan pada tahun 2005, menjelang milad ke-50 Konferensi Asia-Afrika. Sisa-sisa perbaikan itu sampai sekarang masih terasa. Kalau centang-perenang lagi, ya tunggu saja sampai ulang tahun KAA ke-100.

Billy Soemawisastra

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s