Benton Junction dalam Dimensi Waktu


Mengapa “perjalanan waktu” bisa berbeda di suatu tempat dan tempat lainnya? Di berbagai kota besar, terutama kota metropolitan Jakarta, detak jam terasa begitu cepat, sehingga sebagian besar warganya selalu merasa kekurangan waktu. Sementara masih banyak kegiatan yang harus diselesaikan. Seorang teman saya yang “sok sibuk” sering mengatakan bahwa waktu 24 jam sehari, tidaklah cukup untuk memenuhi seluruh kegiatan hariannya.

“Seharusnya, ada 48 jam dalam sehari,” katanya. Padahal hampir setiap hari, teman saya itu lebih sering menghabiskan waktunya di cafe, dari jam sembilan malam hingga pukul tiga menjelang subuh. Jadi mungkin maksudnya, dia ingin berada lebih lama di cafe. Hahaha … Eh, kok saya jadi bergunjing?

Begini. Saya sebenarnya ingin bercerita tentang sebuah tempat berleha-leha di pinggiran Jakarta, yang perjalanan waktunya terasa lebih lambat, bahkan bila dibandingkan dengan mal di sebelahnya. Tetapi sebelumnya, saya ingin berteori sedikit tentang masalah perbedaan putaran waktu.

Di beberapa wilayah di kota Bandung, Jogjakarta dan Bukittinggi, waktu terasa begitu lambat merayap. Juga di sejumlah desa di Indonesia (mungkin juga di mancanegara). Padahal seperti telah saya singgung di atas, putaran waktu di Jakarta terasa bergerak terlalu cepat. Mengapa?

Menurut James Redfield, pengarang trilogi novel spiritual: Celestine Prophecy, The Tenth Insight dan The Secret of Shambala, terjadinya perbedaan putaran waktu (ada yang terasa lebih lambat atau lebih cepat) itu lantaran “dimensi cahaya” yang berbeda-beda di berbagai tempat. Ditambah dengan energi kolektif dari orang-orang yang berkegiatan di tempat-tempat bersangkutan.

Jadi, di daerah wisata yang cahayanya tidak terlalu terang, alias berkabut, waktu akan terasa lebih lambat. Kondisi ini didukung oleh energi positif yang ditebarkan oleh para pengunjung daerah wisata, yang umumnya berada dalam keadaan santai alias tidak terburu-buru. Sebaliknya, di wilayah yang cahayanya lebih terang, dan orang-orangnya yang cenderung terburu-buru, waktu akan terasa lebih cepat.

Nah, kondisi seperti itulah yang saya rasakan ketika berada di Benton Junction. Sebuah tempat untuk beristirahat sambil menikmati berbagai makanan dan minuman. Letaknya di kawasan terpadu Lippo Karawaci, yang berada di wilayah Kabupaten Tangerang, Banten. Di sini, waktu terasa lambat merayap. Padahal kalau Anda berkunjung ke mal di sebelahnya, yakni Lippo Supermall, putaran waktu di tempat itu terasa bergerak sangat cepat.

benton15benton12

Makan dan minum di alam terbuka.

Di Benton Junction, berderet sejumlah warung makanan dan minuman yang menawarkan berbagai citarasa. Mulai dari citarasa pribumi, oriental hingga citarasa yang kebarat-baratan. Para pengunjungnya dipersilakan memilih, mau duduk di dalam restoran sambil menikmati musik yang tidak terlalu keras, atau duduk di kursi-kursi yang telah disediakan di halaman pinggir jalan, sambil merasakan semilir angin yang sejuk namun tidak terlalu kencang.

Di malam hari, Anda bisa makan dan minum di halaman pinggir jalan itu, diterangi lilin dan cahaya rembulan. Ada juga cahaya lampu, yang dipantulkan lampu-lampu jalanan dan lampu mobil yang berseliweran serta lampu-lampu dari dalam restoran. Tetapi cahayanya tidak terlalu terang. Pokoknya, tidak ada yang “terlalu” di Benton Junction, termasuk harga makanan dan minumannya yang tidak terlalu mahal, bila dibandingkan dengan harga makanan dan minuman di restoran-restoran modern.

Di siang hari, Benton Junction lebih banyak dikunjungi para mahasiswa Universitas Pelita Harapan (UPH) yang kampusnya memang berhadap-hadapan dengan tempat ini. Benton Junction juga berhadap-hadapan dengan pusat jajanan serba ada Taman Sari dan Time Bookstore yang cukup besar. Diapit Menara Matahari dan Lippo Supermall. Di bulan puasa, Benton Junction menjadi tempat berbuka puasa yang nyaman. Tidak perlu berebutan atau mengantri tempat duduk seperti di berbagai mal dan restoran lainnya.

Alfresco Dining, alias makan dan minum di alam terbuka, itulah yang ditawarkan Benton Junction. Gaya hidup seperti ini bisa ditemukan di berbagai kota di Eropa, yang tingkat polusinya masih sangat rendah. Juga di Singapura. Namun jangan berharap, gaya hidup seperti itu bisa ditemukan di Jakarta, yang cuacanya sangat panas dan tingkat polusi udaranya sangat tinggi.

benton06benton07

Sisi lain Benton Junction.

Benton Junction menjadi salah satu alternatif bagi penduduk Jakarta, yang ingin berleha-leha di alam terbuka sambil menyantap makanan dan minuman. Tetapi, tidak banyak masyarakat Jakarta yang memanfaatkan kesempatan ini. Sebab jika dilihat dari komposisi pengunjung Benton Junction, tampaknya kebanyakan berasal dari wilayah hunian sekitar. Yakni orang-orang yang tinggal di komplek-komplek perumahan dan apartemen di kawasan Lippo Karawaci, atau para ekspatriat (terutama Korea) yang bekerja di kawasan industri Cilegon.

Suasana yang cukup ramai, biasanya terjadi setiap Sabtu malam dan malam-malam liburan lainnya, terutama malam pergantian tahun. Ada live music, ada TV screen yang lumayan besar, ada hiburan untuk anak-anak berupa sandiwara boneka dan pertunjukan badut. Dan, ada bazaar, untuk kaum ibu dan kaum bapak yang doyan belanja. Atau, kalau mau sekedar menikmati segelas cappuchino, berbagai minuman cokelat dan beberapa gelas draft beer, silakan saja.

Di sini banyak restoran yang menawarkan berbagai racikan minuman seperti BT Cocca House, Coffee Bean and Tealeaf,Lau’s Kopitiam, House of Bintang. Kalau mau makan yang mengenyangkan, ada Planet Noodle, Nasi Campur Putra Kenanga, Primavera Eurocafe, Bistro Delifrance, Dixie, Margos a Cup of Java,  Betawi Kitchen, Istana Nelayan, T. Grill, Korean Restaurant, Taal Restaurant India, Dragone Japanese Resto, Soup2u.

benton05benton08benton03

Live music, badut dan bazaar.

Kawasan Benton Junction ini dirancang oleh Gordon Benton, Senior Executive PT. Lippo Karawaci Tbk. Dari nama sang perancang inilah, agaknya, nama Benton dilekatkan. Sayangnya, kenyamanan ber-alfresco dining di tempat ini tidak diimbangi dengan tempat parkir yang memadai. Para pengunjung terpaksa memarkir mobil mereka di pinggir jalan di sepanjang Benton Junction, karena tidak tersedia tempat parkir khusus.

Beberapa waktu lalu, para pengunjung Benton Junction masih diperbolehkan memarkir mobil di area parkir Lippo Supermall. Tetapi sekarang tidak lagi karena batas antara mal dengan Benton Junction sudah ditutup. Dulu juga ada tempat parkir yang lumayan besar di belakang restoran. Sekarang tidak boleh digunakan lagi karena tempat tersebut sedang dipugar untuk membangun gedung bagi para official dan wartawan peliput formula A1.

benton02benton01

Tempat parkir yang sempit, di pinggir jalan.

O, ya, sirkuit formula A1, adalah ambisi lainnya Gordon Benton. Ia dan grup Lippo Karawaci-nya, sekarang sedang bersibuk-ria mempersiapkan sirkuit formula A1 yang kira-kira sekelas dengan sirkuit Sentul. Targetnya, sirkuit tersebut sudah bisa digunakan di awal Februari 2009, pada ajang A1GP Worldcup of Motorsport. Areal yang akan digunakan untuk ajang A1 Grand Prix ini, adalah jalan raya utama di kawasan terpadu Lippo Karawaci, yang melintasi Benton Junction dan memutari Lippo Supermall. Kini jalan raya tersebut sedang diperlebar agar bisa segera digunakan pada saatnya nanti.

Bisa dibayangkan, betapa riuh rendahnya suasana di kawasan itu nantinya. Akankah Benton Junction masih dipertahankan eksistensinya oleh Pak Gordon Benton, setelah “mainan baru” bernama sirkuit formula A1 dipergunakan? Atau, kalaupun Benton Junction dipertahankan, akankah suasananya masih terasa nyaman seperti sekarang? Jangan-jangan, putaran waktu yang kini terasa lambat, kelak akan terasa sangat cepat, secepat para pembalap berkejaran melintasi sirkuit.

Billy Soemawisastra

About these ads

4 gagasan untuk “Benton Junction dalam Dimensi Waktu

  1. Ya pak Bill..saya pernah kesana, cuma kebetulan waktu itu hotel & penginapan (kayaknya nggak banyak sih)penuh terpaksa balik lagi ke Jakarta cari penginapan capek deh….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s